December 4, 2022

Apakah Anda Yakin Ibadah Adalah Pengorbanan?

Seseorang bertanya apakah ibadah benar-benar sebuah pengorbanan. Saya mengatakan kepadanya bahwa ibadah memang adalah pengorbanan dan juga merupakan salah satu alasan mengapa kita menyembah Tuhan dan saya melanjutkan ke artikel ini.

“Korban kepada Tuhan adalah hati yang patah dan remuk, ya Tuhan tidak akan Engkau hina” Mazmur 51:7

Ibadah adalah pengorbanan, memiliki aroma, pengorbanan memiliki aroma, laki-laki hari ini memakai wewangian yang berjalan di depan mereka dan ketika mereka meninggalkan wewangian mereka, aroma atau pengorbanan tetap di belakang dan juga mengikuti mereka. Begitu baca surat Yasin juga dengan ibadah. Aroma ibadah itulah yang menarik perhatian Tuhan kepadamu. Ibadah memiliki wewangian, Ia memiliki aroma, aroma yang mendahului Anda dan memungkinkan Anda untuk memasuki hadirat-Nya dan bertemu dengan-Nya muka dengan muka.

Kejadian 8:20-22 Nuh membangun mezbah Allah, hati kita adalah mezbah Allah dan Nuh mengorbankan apa yang Alkitab nyatakan sebagai “binatang yang bersih”. Ibadah harus dilakukan dengan tangan yang bersih dan hati yang murni seperti Mazmur 57 mengatakan “Siapa yang akan berdiri di Bukit Suci hanya Dia yang memiliki tangan yang bersih dan hati yang murni. Roh Kuduslah yang membakar penyembahan yang kita berikan di altar yang ada di dalam hati kita, keharuman, keharuman, keharuman, keharuman datang kepada Allah dan Allah ridha dengan penyembahan hati yang demikian dan Allah tergerak dengan penyembahan tersebut sehingga Dia turun dan membuat perjanjian dengan Nuh.

“Melalui Dia marilah kita mempersembahkan korban pujian kepada Allah, itulah buah bibir untuk memuji nama-Nya” Ibrani 13:15

Ibadah menjadi pengorbanan ketika kita mempersembahkan hidup kita ketika kita datang ke hadapan Tuhan dengan hati yang benar-benar kagum kepada Tuhan apakah itu mudah atau sulit untuk dipersembahkan. Persembahan hati yang patah adalah pengorbanan kepada Tuhan terutama ketika Anda tidak merasa ingin menyembah Tuhan. Pendeta Bonnie Deushcle selalu mengucapkan pernyataan ini, “ada dua waktu untuk memuji Tuhan, ketika Anda merasa menyukainya dan ketika Anda tidak menyukainya”.

Ibadah juga menjadi pengorbanan ketika Anda tidak menyukai musiknya, ketika Anda tidak menyukainya, di penjara seperti Paulus dan Silas. Ketika hal-hal tidak bekerja untuk Anda dan Anda hanya berlutut dan membungkuk di hadapannya dan menyembah karena mereka terjual habis untuk Tuhan.

Terakhir Kain membawa persembahan kewajiban di hadapan Tuhan tetapi kemudian Habel membawa pengorbanan kekaguman dan cinta kepada Tuhan dan inilah mengapa Tuhan berkata, “Kain aku benci dan Habel aku cintai”. Itu karena Tuhan menghormati dan tergerak bukan oleh kebutuhan tetapi oleh pengorbanan dan doa kita. Pengorbanan/penyembahan itulah yang Tuhan inginkan dan kenali, sama seperti dia mengenali persembahan Habel karena itu berasal dari hati yang terjual habis untuk-Nya.

Kami menyembah Tuhan karena kami tidak lagi membunuh binatang tetapi kami mati setiap hari dari diri sendiri dan kami mempersembahkan penyembahan yang Tuhan inginkan. Jadi kami menyembah karena itu adalah bentuk pengorbanan kami. Jadi pergilah dan persembahkan kepada Tuhan penyembahan yang Tuhan inginkan, berikan penyembahan yang menarik perhatian Tuhan. Terakhir Pengorbanan datang kepada kita masing-masing dengan cara yang berbeda bagi kita dan kita mendefinisikannya menurut perspektif itu. Yang penting adalah cara kita mendefinisikan pengorbanan apa, yang bisa kita lakukan tetapi hari ini kita akan berhenti di sini dan melanjutkan di lain waktu.

“Sembah Dia dalam Keindahan Yang Mulia”